Connect with us

Berita

Umrah Dibuka Lagi, Ini yang Harus Anda Ketahui

Published

on

JAKARTA-Lampu hijau dari pemerintah Arab Saudi bagi calon jemaah umrah asal Indonesia, dianggap sebagai “angin segar” bagi penyelenggara haji dan umrah.

Saat ini, pemerintah Indonesia dan Saudi dalam tahap akhir pembahasan prosedur serta persyaratan kesehatan dalam pelaksanaan umrah.

Sejumlah hal masih menjadi kendala, antara lain jenis vaksin, sertifikat vaksin, standarisasi tes PCR, serta kewajiban karantina lima hari bagi jemaah yang tak memenuhi persyaratan kesehatan.

Sementara, epidemiolog mengingatkan pelaksanaan umrah menjadi uji coba bagi kredibilitas pemerintah Indonesia untuk pelaksanaan ibadah haji tahun depan.

Berikut ini adalah beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang pelaksanaan umrah jemaah asal Indonesia, yang sudah dibuka kembali oleh pemerintah Arab Saudi.

Apa tanggapan calon jemaah dan penyelenggara umrah?

Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (AMPHURI), Firman M Nur, menyebut dibukanya kembali pintu umrah bagi jemaah dari Indonesia sebagai “angin segar”.

“Ini adalah berita yang menggembirakan, angin segar bagi kami selaku penyelenggara, untuk bisa kembali melakukan usahanya yang telah tertunda akibat pandemi semenjak 27 Februari 2020 yang lalu, atau hampir dua tahun,” ujar Firman dilansir BBC Indonesia.

Senada, calon jemaah umrah, Feby Joko Priharto menyambut “kabar yang menggembirakan” dari pemerintah Arab Saudi yang kembali membuka pintu bagi jemaah umrah Indonesia.

“Ini menjadi suatu harapan buat kita untuk tentunya dapat melakukan ibadah di tanah haram, kami menyambut baik itu dan harapan kami tentu ini dapat direalisasikan dalam waktu-waktu dekat ini,” ujar Feby kepada BBC News Indonesia.

Ia mengatakan, setelah menunaikan ibadah haji pada 2019, ia berniat untuk melakukan umrah pada 2020.

Namun rencana itu urung terlaksana karena pandemi Covid-19.

“Kita memang belum melakukan pendaftaran ulang, dan harapan kita memang apabila ini sudah ada kabar baik, kami tentu ingin sekali mendaftar kembali sebagai salah satu jemaah umrah,” katanya.

Kapan ibadah umrah bisa dilakukan?

Meski belum ada kepastian terkait kapan umrah bisa dilaksanakan kembali, Konsul haji Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Jeddah, Endang Jumali, memperkirakan ibadah umrah bisa dilaksanakan mulai November 2021, sama seperti pelaksanaan umrah tahun sebelumnya.

“Kalau kita merujuk pengalaman tahun kemarin, jemaah kita masuk [ke Arab Saudi] 4 November, jadi mudah-mudahan di bulan November sudah ada kejelasan. Paling tidak sama seperti 2020,” ujar Endang ketika dihubungi melalui sambungan telpon Senin (11/10).

Kendati begitu, ia mengatakan hingga saat ini belum ada petunjuk teknis (juknis) terkait pelaksanaan umrah dari Indonesia sebab kedua negara masih melakukan pembahasan untuk meminimalisasi kendala yang mengganjal jemaah dari Indonesia.

“Jadi saat ini secara detail juknis terkait kapan dibuka berapa jumlahnya, hal yang tak kalah penting terkait vaksin dan integrasi aplikasi PeduliLindungi dengan Tawakkalna, ini belum clear sampai saat ini,” jelasnya.

Apakah perlu vaksin booster?

Seperti dikatakan Endang, vaksinasi menjadi hal teknis yang dibahas dalam pelaksaan ibadah umrah.

Ketua Umum AMPHURI Firman M Nur mengungkapkan mayoritas penduduk Indonesia masih menggunakan vaksin Sinovac yang belum termasuk dalam empat vaksin yang direkomendasikan oleh pemerintah Saudi.

“Tampaknya vaksin booster menjadi sebuah keniscayaan tambahan persyaratan jika menggunakan vaksinasi yang berbeda dari yang ditentukan oleh Saudi Arabia,” ungkap Firman.

Kewajiban vaksin booster, disebut oleh Konsul Haji KJRI Jeddah, Endang Jumali sebagai “salah satu kendala penting”.

Sebab, kata Endang, jika merujuk surat edaran Kementerian Haji Arab Saudi tertanggal 25 Juli 2021, hanya ada empat jenis vaksin yang jenis masuk, yakni Pfizer, Moderna, Aztra Zeneca dan Johnson & Johnson.

Namun pada 24 Agustus 2021, pemerintah Arab Saudi melalui Kementerian Kesehatan membolehkan “vaksin dari China” – yakni Sinovac dan Sinopharm – dengan catatan harus melakukan vaksinasi ketiga dengan jenis lain.

“Inilah yang menjadi kendala kita ketika harus booster. Berapa sih jumlah orang Indonesia yang sudah divaksin? Kok tiba-tiba harus vaksin ketiga, kan itu jadi kendala.

“Ini yang sedang kami koordinasikan dengan pihak terkait di sini supaya tidak ada [vaksin] booster,” kata Endang.

Calon jemaah Umrah, Feby Joko Priharto, menuntut kepastian apakah dirinya yang mendapat vaksin Sinovac bisa melakukan ibadah umrah.

“Kami sebagai calon jemaah mohon juga konfirmasi apakah kami dapat ikut serta dalam ibadah umrah ini.”

Adapun, epidemiolog Dicky Budiman menilai vaksinasi yang tepat untuk jemaah ibadah umrah adalah vaksinasi berjenis messenger RNA, seperti Pfizer dan Moderna.

Sebab, kata berdasar data, vaksin messenger RNA terbukti memiliki efektivitas yang kuat terhadap varian baru virus corona.

“Dan ini digunakan di jazirah Arab umumnya, artinya untuk juga untuk menambah level confident atau kepercayaan pemerintah Saudi,” kata Dicky.

Mengapa sertifikat vaksin Indonesia belum terbaca di sistem visa umrah?

Lebih lanjut, Endang mengatakan integrasi sistem pelacakan kedua negara, yakni PeduliLindungi di Indonesia dan Tawakkalna di Arab Saudi, masih menjadi pekerjaan rumah bersama.

Belum adanya sinkronisasi sistem ini, menurut Ketua Umum Serikat Penyelenggara Haji dan Umrah Indonesia (Sapuhi) Syam Resfiadi, membuat sertifikat vaksin Indonesia tidak bisa dibaca dalam sistem pencetak visa umrah.

Firman M Nur dari AMPHURI mengatakan integrasi sistem kedua aplikasi ini penting untuk “memastikan barcode bukti vaksinasi calon jemaah dapat diakses dan dibaca oleh pejabat terkait di Saudi Arabia” pada saat kedatangan jemaah.

“Sehingga ketika mereka tiba di sana tidak ada kendala teknis lainnya,” kata Firman.

Epidemiolog dari Griffith University di Australia, Dicky Budiman mengatakan, untuk mengantisipasi kendala teknis di lapangan, semestinya bukti vaksin tak hanya diakses melalui digital, tapi juga secara manual.

“Harus ada dua, karena kalau semua mengandalkan QR code, tidak ada garansi itu berfungsi baik, apalagi ini berbeda sistem sehingga harus ada satu negosiasi dengan pemerintah Saudi bahwa ada opsi itu,” papar Dicky.

Standarisasi tes PCR

Kendala teknis yang saat ini sedang dibahas oleh kedua negara adalah berkaitan dengan standar tes metode Polymerase Chain Reaction (PCR).

Ketua Umum AMPHURI, Firman M Nur, mengatakan bukti hasil tes PCR adalah salah satu prasyarat utama menunaikan ibadah umrah selain vaksinasi Covid-19.

“Kita harapkan ada standarisasi tertentu sehingga nanti ketika sampai di tanah suci dengan bukti PCR yang mereka bawa dapat diakui sehingga mudah bagi para jemaah untuk melanjutkan perjalanan menuju Mekkah atau Madinah,” tutur Firman.

Wajib karantina lima hari bagi yang tak divaksin

Seperti diberitakan, pemerintah Arab Saudi kembali membuka pintu bagi jemaah umrah asal Indonesia.

Keputusan ini disampaikan pemerintah Arab Saudi kepada Kedutaan Arab Saudi di Jakarta, melalui nota diplomatik bertanggal 8 Oktober 2021.

Nota diplomatik juga menyebutkan mempertimbangkan untuk menetapkan masa periode karantina selama lima hari bagi para jemaah umrah yang tidak memenuhi standar yang dipersyaratkan.

Firman menjelaskan karantina lima hari ini wajib bagi mereka yang tidak melaksanakan vaksin dikarenakan faktor kesehatan.

“Perjalanan ibadah umrah adalah dambaan dan impian setiap umat Muslim, mereka rata-rata yang tinggi semangatnya untuk berangkat usianya di atas 50 tahun. Usia di atas 50 tahun, bahkan 80 tahun, mayoritas ada kendala untuk memenuhi persyaratan vaksinasi.”

“Mereka tetap bisa menunaikan ibadah umrah, dengan syarat mereka akan dikarantina. Sedangkan orang-orang yang sudah memenuhi persyaratan vaksinasi dan tes PCR negatif, dapat langsung menunaikan ibadah baik ke Mekkah maupun Madinah.

Syam Resfiadi dari Sapuhi menilai kewajiban karintina selama lima hari “cukup bijak” agar jemaah umrah tak perlu berlama-lama melakukan karantina.

Akan tetapi, epidemiolog Dicky Budiman menegaskan bahwa dengan kebijakan karantina hanya selama lima hari oleh pemerintah Saudi, pemerintah Indonesia perlu memastikan bahwa “harus ada masa karantina juga di Indonesia” sebelum keberangkatan umrah.

Ia merekomendasikan perlu ada masa karantina selama lima hingga tujuh hari sebelum keberangkatan jemaah umrah.

Biaya umrah diperkirakan sampai Rp26 juta

Adanya tambahan prosedur kesehatan dan persyaratan khusus selama pandemi, membuat biaya umrah diperkirakan naik, menurut Firman M Nur dari AMPHURI.

Sebelum pandemi, kata Firman, harga referensi yang menjadi acuan jemaah umrah Indonesia, adalah Rp20 juta.

Ketika dibuka untuk uji coba pada November 2020 sampai awal Februari lalu, harga referensi menjadi Rp26 juta.

“Kami lihat jika tidak ada kewajiban karantina itu harga Rp26 juta masih cukup untuk harga referensi.

“Masalahnya adalah kewajiban karantina setelah pulang dari tanah suci. Di Indonesia masih ada kewajiban karantina setelah pulang dari luar negeri,” ujarnya.

Ia berharap jemaah umrah ketika pulang ke tanah air tidak perlu dibebani dengan kewajiban karantina.

“Cukup dengan hasil negatif mereka bisa melakukan karantina di rumah masing-masing, sehingga tidak timbuh harga yang lebih besar,” katanya.

Feby Joko Priharto menyadari keselamatan terhindar dari virus Covid-19 menjadi yang utama. Ia menganggap kenaikan biaya umrah menjadi konsekuensi yang harus ditanggung jemaah umrah.

“Memang kalau dibanding biasanya, sangat tinggi. Biasanya Rp11 juta, Rp15 juta sudah bisa berumrah, sekarang sampai Rp25 juta.

“Namun demikian karena ini merupakan kesempatan bagi kami kaum Muslim untuk recharge setelah sekian lama tidak melakukan ibadah di tanah harran, harapan kami ini masih dapat dilihat kembali bagian mana yang bisa dilakukan efisiensi,” ungkap Feby.

Kredibilitas pemerintah Indonesia dipertaruhkan

Epidemiolog dari Universitas Griffith di Australia Dicky Budiman mengingatkan pelaksanaan umrah menjadi uji coba bagi kredibilitas pemerintah Indonesia untuk pelaksanaan ibadah haji tahun depan.

Ia menyarankan perlu ada masa karantina di Indonesia sebelum keberangkatan umrah dan ketika tiba dari Arab Saudi.

“Ini akan menjamin bahwa orang-orang yang memang beribadah umrah dari Indonesia tidak ada yang nanti kedapatan atau ditemukan positif di Riyadh”.

Ia memandang, jika ada jemaah umrah asal Indonesia yang terpapar Covid di Saudi, itu akan “mengurangi kredibilitas kemampuan Indonesia” untuk memonitor warga yang keluar negeri, khususnya ke Arab Saudi.

“Dan apalagi ini adalah masa yang akan menentukan untuk nanti tahun depan, selain ibadah umrah juga ibadah haji,” katanya.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita

Kisah Mengharukan Remaja Jadi Mualaf di Meja Operasi

Published

on

Kisah remaja bernama Graciella Victoria Safira menjadi mualaf viral di media sosial. Pasalnya, Graciella memutuskan masuk islam saat di meja operasi. (Foto/YouTube Ngaji Cerdas.)

JAKARTA – Kisah remaja bernama Graciella Victoria Safira menjadi mualaf viral di media sosial. Pasalnya, Graciella memutuskan masuk islamsaat di meja operasi .

Graciella yang saat ini berstatus sebagai mahasiswa komunikasi penyiaran islam di Institut Ilmu Al Quran Jakarta, berbeda keyakinan dengan sang ibunda Elisabeth Janita Ruru. Elisabeth sudah memeluk islam lebih dahulu.

Meski demikian, Elisabeth tak pernah memaksa putrinya masuk islam atau sekedar membahas islam. Diakui Graciella, baik sang ibu maupun dirinya tetap menjalani agama masing-maisng.

“Sebelum-sebelumnya umi tetap anterin ke gereja. pokoknya tetep menjalankan masing-masing,” kata Graciella dikutip dari kanal YouTube Ngaji Cerdas, Selasa (26/10/2021).

Ketika Graciella duduk di bangku kelas 3 SMP, ia mengalami skoliosis dengan kemiringan hampir 90 derajat. Kondisi ini membuat perempuan yang akrab disapa Ceila itu harus menjalani operasi.

Selama sakit, Ceila sempat meminta kepada sang ibunda untuk ikut sholat tarawih. Meski tidak tahu soal sholat, Ceila tetap melakukannya. Ini menjadi pertama kalinya, ia sholat.

“Itu pertama kalinya sholat dalam hidup aku 23 rakaat. Rasanya Masya Allah banget. Benar-benar sampai malem,” ujar Ceila.

Saat mendekati hari operasi, Ceila mengaku ada kendala terkait penyakitnya sehingga sang ibu membuatkan pengajian untuk mendoakan Ceila. Dari pengajian tersebut, Ceila bertemu dengan Ustad Doddy Al Jambary.

Awalnya Ustad Doddy mengungkapkan bahwa berkat pengajian yang digelar untuk mendoakan Ceila, dirinya bisa bertemu seorang jamaah yang sudah lama tidak ditemui. Percakapan tersebut berlanjut pada tukar pikiran antara Ceila dan Ustaz Doddy mengenai islam.

“Dijelasin kalau di islam tetap percaya sama Nabi Isa tapi bukan sebagai Tuhan tapi sebagai nabi. Dijelasin runtutannya sama Ustad Doddy,” ungkap Ceila.

Mengenai percapakannya dengan Ustad Doddy, Ceila ternyata tidak pernah menceritakan hal ini kepada ibunya. Bagi Ceila, ini adalah hal yang sensitif. Ibu Ceila mengetahui percakapan anaknya dengan Ustad Doddy melalui handphone Ceila.

Ceila akhirnya berniat untuk masuk islam. Namun belum sempat terlaksana, Ceila sudah harus dioperasi. Sang ibu diizinkan untuk ikut masuk ke dalam ruang operasi karena Ceila terus menangis ketakutan.

“Karena aku nangis nggak bisa dimasukin obat bius, akhirnya umi masuk ke kamar operasi. Di mana umi bilang kita mau berdoa. Ikutin umi ya, mau baca Al Fatihah nggak? Dituntun dzikir, berdoa dan lain-lain,” papar Ceila.

Berdasarkan pengakuan sang ibu, dilansir Sindonews.com, Ceila saat itu meminta untuk bersyahadat. Padahal, Ceila sudah berada di meja operasi dengan penuh dokter dan suster.

“Dia bisikan ke aku, ‘aku kayaknya mau syahadat’. Dia aku peluk nangis gitu. Dia bilang mau syahadat, aku tanya yakin? Ya kalau mau syahadat kita baca sekarang,” beber Elisabeth.

Sudah 5 tahun lamanya Ceila memeluk islam. Ceila menegaskan keluarganya tidak pernah mempengaruhinya dalam keputusannya ini. Semua murni karena keinginannya. Ceila bahkan tidak mencari tahu islam melalui keluarganya, melainkan bertanya pada seorang ustaz.

Continue Reading

Berita

Ikutan Tagih Utang Bersama Istri, Pria di Banyuasin Malah Dibakar

Published

on

Ilustrasi

Orator.id,Banyuasin – Temani istri menagih utang, Debi Apriyadi Latunda (25), warga Kelurahan Air Batu Kecamatan Talang Kelapa Banyuasin malah dianiaya. Debi disiram Pertalite dan dibakar pelaku sehingga harus mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit di Palembang.

Kapolres Banyuasin AKBP Imam Tarmudi Sik melalui Kapolsek Talang Kelapa Kompol Haris Munandar Sik mengatakan aksi pembakaran terhadap korban terjadi Sabtu (23/10/2021) sekitar pukul 21.30 WIB.

Kondisi korban di rumah sakit usai dibakar pelaku karena ikutan tagih utang Rp500 ribu.

Kejadian itu berawal saat istri korban bernama Rina, menagih hutang sebesar Rp 500 ribu kepada istri pelaku pada Sabtu malam.

“Rina istri korban datangi kediaman pelaku, untuk menemui istri pelaku dengan tujuan menagih utang, ” kata Kapolsek didampingi Kanit reskrim Iptu Panji Nugroho SH, Senin (25/10/2021).

Rupanya saat ditagih utang tersebut, istri pelaku tidak senang sehingga terjadilah adu mulut dan saling dorong pada Sabtu malam itu yang didengar suami pelaku.

“Saat itu, Deka suami pelaku terbangun dari tidur dan langsung keluar,” jelasnya.

Akan tetapi korban Debi yang ikut mendampingi istrinya menagih utang, meminta kepada pelaku untuk tidak ikut urusan perempuan.

“Tak usah melok urusan betino, ” kata Panji menirukan perkataan Debi.

Rupanya pelaku merasa kurang senang, dan langsung mengambil pertalite yang ada dikediaman tetangganya yang menjual pertalite dan membakar korban.

“Pertalite itu disiram ke tubuh korban dan disulut pakai korek api. Pelaku sendiri sudah siap dengan melepas baju, antisipasi terkena percikan api, ” tukasnya.

Melihat korban tersulut api, pelaku langsung melarikan diri. Sedangkan korban langsung dilarikan oleh istri dan tetangga ke rumah sakit di Palembang untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

“Informasinya korban alami luka bakar 13 persen di bagian leher. Akibatnya korban belum bisa dimintai keterangan lebih lanjut,” ucapnya.

Anggota Polsek Talang Kelapa yang mendapatkan informasi itu langsung melakukan pengejaran terhadap pelaku Deka dan dua rekannya.

“Identitas pelaku sudah diketahui, untuk peran dua rekan pelaku masih kita dalami,” imbuhnya.

“Mohon doanya agar pelaku segera tertangkap, ” tegasnya. Pihaknya sendiri sudah menghubungi keluarga pelaku, agar yang bersangkutan untuk menyerahkan diri. (sen)

Continue Reading

Berita

Kena Covid-19, 144 Orang Ikut Ujian Susulan SKD CPNS

Published

on

Kepala Kantor Regional VII Badan Kepegawain Negara (BKN) Palembang, Margi Prayitno

Orator.id,Palembang-Ujian Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) sudah berakhir 18 Oktober lalu. Namun masih ada 144 orang yang harus melakukan tes susulan dikarena terkena Covid-19.

Kepala Kantor Regional VII Badan Kepegawain Negara (BKN) Palembang, Margi Prayitno mengatakan, mereka yang melakukan penundaan tes karena positif Covid-19 dinyatakan dengan surat hasil swab PCR.

“Para pelamar wajib melaporkan kepada panitia instansi tempatnya melamar agar dapat dijadwalkan lagi,” katanya, Senin (25/10/2021).

Ia mengatakan, pelaksanaan tes susulan bagi pelamar CPNS akan ditempatkan di kantor BKN Regional VII Palembang, Jakabaring. Untuk tanggalnya disesuaikan setelah peserta sembuh dan dinyatakan dengan hasil tes swab PCR.

“Ada 144 orang, kemarin beberapa orang ada juga yang sudah sembuh, dia bisa langsung gabung tes bersama yang lain,” katanya.

Saat ini para pelamar CPNS dan P3K sedang menunggu pengumuman hasil SKD CPNS yang akan dibagi menjadi dua tahap. Tahap 1 akan diumumkan tanggal 29 sampai 30 Oktober. Sementara tahap II diumumkan tanggal 13 sampai 14 November 2021.

Perlu diketahui, jadwal seleksi tahap 1 diperuntukkan bagi instansi yang menerima undangan Deputi Bidang Mutasi Kepegawaian Nomor: 1671/B-KS.04.03/UE/D/2021 tanggal 19 Oktober 2021.

Untuk tahap 2, diperkirakan jadwal tersebut diperuntukkan bagi instansi yang hingga kini masih belum menyelesaikan tahapan ujian SKD.

Dengan demikian, jadwal pengumuman hasil SKD bisa saja berbeda antar instansi, oleh karenanya pelamar mesti mengetahui instansi yang didaftar apakah menerima undangan tersebut.

“Untuk hasil SKD akan diumumkan melalui laman SSCASN serta laman resmi masing-masing instansi yang dilamar,” katanya. (kar)

Continue Reading
Advertisement

Trending